Notification

×

Iklan

Iklan

Ketua Harian DPP Baretta RI. Prof, Dr,KH,Sutan Nasomal SH,MH Dukung Kejagung RI Jerat Aon Harvey TPPU

Selasa, 02 April 2024 | 12:44 WIB Last Updated 2024-04-02T04:44:07Z

 


FAKTANEWS.ONLINE,PANGKALPINANG -- Bangka Belitung terguncang oleh skandal korupsi yang melibatkan tata niaga komoditas timah di wilayah Izin Usaha Pertambangan [IUP] PT. Timah Tbk selama periode 2015-2022. Kasus ini mengungkap nama-nama besar dalam dunia pertambangan, dengan salah satu tokoh terkemuka, Tamron alias Aon, dan Harvey Moeis suami artis Sandra Dewi menduduki peran utama. Meskipun sebagian harta tersangka sudah disita oleh Jaksa Agung RI, namun masih ada sisi gelap yang perlu diungkap, yaitu peran keluarga koruptor dalam menyembunyikan dan memanfaatkan hasil korupsi. Senin (1/4/2024).


**Penyimpangan yang Menghantui**: Skandal korupsi menjadi cerminan kebobrokan dalam pemerintahan dan perusahaan-perusahaan besar. Kasus Timah Tbk menunjukkan bagaimana kepercayaan publik dihancurkan oleh perilaku para pejabat yang seharusnya menjadi teladan integritas. Korupsi tidak hanya merugikan keuangan negara, tetapi juga merusak moral dan kepercayaan masyarakat terhadap institusi publik.


**Peran Keluarga dalam Persembunyian**: Salah satu aspek yang mencengangkan dari kasus ini adalah keterlibatan keluarga koruptor dalam menyembunyikan dan memanfaatkan hasil korupsi. Meskipun sebagian harta tersangka sudah disita oleh otoritas, namun informasi yang berkembang menunjukkan bahwa istri dan anak-anak dari tersangka koruptor Aon telah menggunakan dan menikmati hasil korupsi tanpa menyadari sumbernya. Ini menimbulkan pertanyaan serius tentang bagaimana koruptor berhasil menyembunyikan dan menyamarkan harta hasil korupsinya untuk digunakan oleh keluarganya.


**Menjaga Integritas Sistem Hukum**: Dalam menghadapi skandal korupsi seperti ini, penting untuk memastikan bahwa sistem hukum berfungsi dengan baik dan adil. Hukum harus ditegakkan tanpa pandang bulu, dan pelaku korupsi serta mereka yang terlibat dalam pencucian uang harus dijerat sesuai dengan hukum yang berlaku. Dalam kasus ini, Pasal TPPU menjadi senjata penting dalam menjerat keluarga koruptor yang terlibat dalam menyembunyikan dan memanfaatkan hasil korupsi.


**Pentingnya TPPU dalam Penegakan Hukum**: Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) adalah salah satu alat yang efektif dalam memerangi korupsi dan membongkar jaringan pencucian uang yang terkait dengan kejahatan. Pasal TPPU memungkinkan penegak hukum untuk menjerat orang-orang yang menerima atau menguasai harta yang mereka ketahui atau patut diduga berasal dari tindak pidana. Dalam kasus ini, istri dan anak-anak dari tersangka koruptor dapat dijerat sebagai pelaku pasif yang turut serta dalam memanfaatkan hasil korupsi.


**Kesaksian dari Para Tersangka**: Dalam proses penyidikan, kesaksian dari para tersangka dan saksi menjadi kunci dalam membongkar jaringan korupsi dan pencucian uang. Menyelidiki aliran dana dan transaksi keuangan akan membantu mengungkap jejak uang hasil korupsi dan membuktikan keterlibatan keluarga koruptor dalam praktik yang merugikan negara ini.


**Peran Masyarakat Dalam Penegakan Hukum**: Selain itu, peran masyarakat dalam memerangi korupsi tidak boleh diabaikan. Masyarakat harus mengawasi perilaku para pejabat publik dan melaporkan setiap tindakan korupsi yang mereka temui. Semakin banyak informasi yang diberikan oleh masyarakat, semakin mudah bagi penegak hukum untuk membongkar kasus-kasus korupsi dan mengadili pelakunya.


**Implikasi Jangka Panjang**: Penegakan hukum terhadap keluarga koruptor dalam kasus ini memiliki implikasi jangka panjang yang sangat penting. Dengan menegakkan hukum secara tegas dan adil, kita dapat memberikan pesan yang kuat bahwa korupsi tidak akan ditoleransi dalam masyarakat. Ini akan memberikan efek jera yang kuat dan mencegah praktik korupsi yang merugikan negara ini.


**Konsekuensi bagi Para Pelaku Pasif**: Para pelaku pasif dalam TPPU juga harus menyadari bahwa mereka tidak akan luput dari hukuman. Meskipun mereka mungkin tidak secara aktif terlibat dalam tindak pidana korupsi, namun jika mereka mengetahui atau patut menduga bahwa harta yang mereka terima berasal dari hasil tindak pidana, mereka tetap dapat dipidana sesuai dengan hukum yang berlaku. Ini adalah pesan yang penting untuk disampaikan kepada semua pihak yang terlibat dalam praktik korupsi dan pencucian uang.


**Perlunya Penegakan Hukum yang Adil**: Dalam kasus-kasus korupsi seperti ini, penting untuk memastikan bahwa penegakan hukum dilakukan dengan adil dan transparan. Semua pihak, termasuk keluarga koruptor, harus dihadapkan pada proses hukum yang berlaku dan diberikan kesempatan untuk membela diri. Hukuman harus sesuai dengan tingkat kejahatan yang dilakukan dan tidak boleh dipengaruhi oleh faktor-faktor eksternal.


**Pemberantasan Korupsi Sebagai Prioritas Utama**: Pemberantasan korupsi harus menjadi prioritas utama bagi pemerintah dan lembaga penegak hukum. Kasus-kasus korupsi seperti ini tidak boleh dibiarkan terjadi lagi di masa depan. Langkah-langkah preventif juga harus diambil untuk mencegah terjadinya korupsi, termasuk peningkatan pengawasan dan transparansi dalam pengelolaan keuangan publik.


**Pentingnya Peran Media**: Media juga memiliki peran penting dalam mengungkap dan memerangi korupsi. Melalui liputan yang mendalam dan investigasi jurnalistik, media dapat membantu membeberkan praktik-praktik korupsi yang tersembunyi dan mendorong pemerintah untuk mengambil tindakan yang tegas. Media harus terus melakukan pengawasan terhadap pemerintah dan lembaga-lembaga publik untuk memastikan akuntabilitas dan transparansi dalam pengelolaan keuangan negara.


**Kepedulian Terhadap Kesejahteraan Masyarakat**: Akar dari praktik korupsi adalah ketidakpedulian terhadap kesejahteraan masyarakat. Para pelaku korupsi hanya memikirkan keuntungan pribadi mereka sendiri tanpa memperhatikan dampak yang ditimbulkan bagi masyarakat luas. Oleh karena itu, penting untuk membangun budaya integritas dan tanggung jawab sosial di semua lapisan masyarakat untuk mencegah terjadinya korupsi di masa mendatang.


Kasus korupsi tata niaga komoditas timah di Bangka Belitung menggambarkan betapa merajalelanya praktik korupsi di Indonesia. Melalui penegakan hukum yang tegas dan adil, kita dapat memberikan pesan yang kuat bahwa korupsi tidak akan ditoleransi dalam masyarakat. Dengan menegakkan hukum dan menerapkan pasal TPPU, keluarga koruptor yang terlibat dalam praktik korupsi dan pencucian uang harus dipertanggungjawabkan atas tindakan mereka. Ini bukan hanya tentang menegakkan hukum, tetapi juga tentang membangun masa depan yang lebih baik untuk generasi mendatang. Dengan kerjasama semua pihak, kita dapat memerangi korupsi dan membangun masyarakat yang lebih adil dan bermartabat. 


Kepada Media, PROF,DR,KH SUTAN NASOMAL SH,MH. Kasus ini harus dianulir Kajagung RI secara nyata dengan hukuman seberat beratnya kepada para pelaku agar terjadi efek jera bagi para tersangka dan menjadi cermin bagi yang akan berbuat sama bila perlu hukuman gantung mati bagi tersangka pelaku koruptor kakak yang tidak saja merugikan negara tapi dampak menyengsarakan rakyat disekitar lokasi penambangan itu sendiri dan dampak perusakan alam lingkungan itu se diri sekarang besok lusa masa akan datang, pihak manapun yang terlibat bila terbukti ada temuannya dari jajaran pemda atau PH maka hukum harus ditegakkan" ,ujar PROF,DR,KH SUTAN NASOMAL pakar hukum Pidana Internasional kepada para pemimpin Redaksi Media Cetak Onlen di Kantor DPP Baretta RI di Pangkalpinang Babel 1/4/2024

×
Berita Terbaru Update